A B C

Back From Baduy

Posted in Friends, Happy Times, School by Mila on November 5, 2009

Hey all. Gue dan temen-temen gue baru balik dari Baduy lhoooo. Gue cerita sedikit ya.

 

2 November 2009

Hari itu anak-anak 68 kelas XII berangkat. Anak IPA ke Halimun, anak IPS ke Baduy. Nah, gue sebagai anak IPS pergi ke Baduy naik tronton. Perjalanan sekitar 5 jam. Gue dan temen-temen sekelas gue cuma bisa duduk tanpa tau kemana arah trontonnya jalan. Udaranya pengap, jendelanya cuma 2, dengan jumlah manusia 34 orang di dalemnya. Untung masih pada idup sampe Baduy. Dan akhirnya kita sampe di terminal, entah nama terminalnya apa dan dimana. Tapi sayangnya dari situ kita masih harus jalan lagi ke Baduy Luar, tempat kita nginep. Perjalanan sekitar 1 jam, alhamdulillah ga ujan,  kalo ujan bisa tambah lama. Di tengah jalan, banyak porter-porter yang nawarin ngangkut tas, tapi gue pikir karna ini sekali seumur hidup, gue bawa sendiri aja carrier gue. Terus kita semua nyampe di Baduy Luar, ngumpul dulu nunggu instruksi selanjutnya, terus kita dikasih tau nginep di rumah yang mana. Nah malemnya ada wawancara sama orang Baduy Luar, diwakilin 3 orang tiap kelompok, yang lainnya siap-siap untuk ke Baduy Dalam besoknya. Masak, mandi di sungai, cuci piring, semuanya dalam keadaan amat sangat sederhana karna ga ada listrik. Jadi jam 6 sore aja udah gelap, dan kita butuh senter cuma buat ngeliat muka orang. Sedih.

 

3 November 2009

Today’s the day. Rencana perjalanan adalah ke Baduy Dalam. Gue agak sedikit bingung kalau disuruh cerita detail, karna rasanya ga akan sama kayak kalo ngerasain sendiri. Intinya kita naik turun 3 bukit, lewatin 3 jembatan bambu, minum air dari bambu, dan segala macem hal yang ga bakal bisa ditemuin di Jakarta. Perjalanan dari jam 7 dan kita nyampe jam 12 siang. Abis itu ada wawancara lagi sama orang Baduy Dalam, istirahat sampe jam 2 dan abis itu jalan pulang. Sebetulnya bisa nginep, cuma entah kenapa ga jadi, akhirnya hari itu juga bolak-balik. Dari Baduy Dalam kita jalan jam 2 dan sampe Baduy Luar kira-kira jam 5. Di tengah jalan padahal udah mendung mau ujan, tapi alhamdulillah ga jadi. Nyampe di Baduy Luar, anak-anak pada mandi. Abis itu masak untuk makan dan terjadilah tragedi. Kompor Tisa kebakaran, rumahnya tepat di depan rumah gue. Sempet heboh semuanya, tapi untung apinya bisa mati sebelom merembet kemana-mana. Dan akhirnya semua tidur.

 

4 November 2009

Perjalanan usai. Jam 9 kita semua jalan pulang menuju Jakarta. Tapi sayangnya dari Baduy Luar ke terminal yang kemaren itu juga mesti naik dulu. Kali ini lebih capek karna naikannya panjang, dan gue memilih untuk nyewa porter daripada bawa tas sendiri. Udah ga ada tenaga lagi juga. Akhirnya sampe terminal, begitu semua ngumpul, tronton pengap itu pun jalan. D tengah jalan, banyak yang pada mabok, minta tronton berenti dan pada muntah. Supir trontonnya kayak bawa sapi, nyupirnya ugal-ugalan banget. Jam 12 berenti di alun-alun, isoma. Sekitar jam 2 jalan lagi, sampe di Jakarta jam 6. Tronton lewat Talang, tapi karna macet, anak-anak pada jalan kaki ke sekolah. Nyampe di sekolah, semua anak-anak ngegeletak di tengah lapangan, tepar. Begitu tronton nyampe, gue ngambil tas, abis itu langsung pulang. Perjalanan ke Baduy pun berhenti sampe disitu.

 

Sayangnya hari ini gue sekolah dan dapet kabar kalo UAN jadinya tanggal 16 Maret 2010. Huaaaaaaa ga bisa istirahat dikit deh ya.

 

Regards.

Report

Posted in Family, Happy Times by Mila on September 23, 2009

Heeeey I’m writing at Singapore lhoo. Hehehe rasanya enak banget berkoneksi sama internet disini. Meskipun laptopnya di posisi sengketa, tapi alhamdulillah bisa. Fyi, gue dan keluarga gue nginep di Hotel Ibis di Bencoolen Street. Kita baru sampe kemaren, jadi belom ada tempat wisata yang bisa dikunjungin. Tapi kayaknya laptopnya mau dipake sama yang punya, jadi catch up with ya later guys. Oh ya, my room looks like this.

room

Backpacking to Jogja (III)

Posted in Jogja by Mila on July 18, 2009

Setelah lama males ngelanjutin postingan ini, akhirnya gue update lagi ya. Eh ternyata udah lewat 6 bulan dari perjalanan backpacking gue. Hahaha

1 Januari 2009

Happy Old New Year. Pertama kalinya gue ngelewatin taun baru bukan sama keluarga gue, tapi sama temen-temen gue. Yah, gue langsung aja, ga pake basa-basi ya. Paginya gue, Vina sama Odiee pindah hotel lagi ke daerah Malioboro lagi. Maksudnya biar deket ke stasiun keretanya. Yap, udah beres-beres, pindah hotel, dan kita siap-siap mau pergi lagi.

Kali ini kita punya rencana mau ke Parangtritis. Jadilah kita naik Transjogja

Crowd

Crowd

ke stasiun bus dan naik bus yang ke arah Parangtritis disana. Perjalanannya lumayan jauh, apalagi sempet macet waktu itu. Begitu sampe ke Parangtritis ternyata ramenyaaaaa minta ampun.

Kalau buat gue pribadi, rasanya Parangtritis biasa-biasa aja. Apa itu pengaruh ramenya orang waktu itu? Tapi ada satu hal yang menurut gue bodoh. Waktu itu gue dan Vina mau beli keong yang dijual sama ibu-ibu disana. Terdengarlah percakapan ini.

Vina: (nunjuk keong upil) Bu, ini keongnya berapa?

Ibu-ibu: Yang itu seribu dek.

Vina: (nunjuk keong gedean) Kalau yang ini berapa?

Ibu-ibu: Yang itu 2000.

Vina: (nunjuk keong paling gede) Kalau yang ini?

Ibu-ibu: Kalau yang itu 3000.

Vina: Mau ga mil?

Mila: Boleh deh Vin, kalau lo mau.

Vina: (nunjuk keong 3000) Yang ini 3000 2 deh bu.

Ibu-ibu: Ga bisa dek.

Anak-anak: Mama, mau itu. (sambil nunjuk keong)

Mama-mama: Bu, itu kepompongnya berapa?

Ibu-ibu: 2000 bu.

Oke, barusan ada mama-mama yang bilang kalau keong itu KEPOMPONG. Mungkin mama itu ngelewatin SD waktu kita diajarin bentuk-bentuk hewan.

The sand

The sand

Sesudah itu, kita bertiga pulang ke Jogja lagi. Naik bus yang jurusan tadi. Tapi ternyata macet cet cet. Saking seringnya macet, keneknya sampe bilang “Tidur aja dek, ini baru nyampe jam 9 nanti”. Dan bener aja, baru sampe jam 9 jam 10. Begitu sampe stasiun, ternyata udah sepi banget. Transjogja nya aja udah tinggal dikit. Tapi untung kita berhasil naik meskipun kita ga tau tujuannya bus itu mau kemana. Di dalem bus, kita ketemu sama anak-anak IPB yang lagi travelling juga. Mereka takjub karna kita berani pergi backpacking bertiga doang tanpa ada yang tau Jogja sementara mereka di guide sama orang Jogja.

Akhirnya kita sampe hotel dan perjalanan hari ini selesai.

Next post: ga tau kapan. Hehehe

Bye!