A B C

Kidzania (II)

Posted in Happy Times, Kidzania by Mila on May 21, 2009

Posting kali ini adalah lanjutan dari postingan waktu gue di Kidzania sama temen gue, Vina dan Syifa. Bagi yang belum baca postingan sebelumnya, dibaca ya. Biar paham ceritanya dari awal.

Gen FM

Setelah makan (entah itu bisa dianggep makan atau ga), kita bertiga cari-cari kerja lagi. Niatnya pengen kerja di Media Indonesia, karna waktunya sebentar dan gajinya lumayan. Tapi waktu kita dateng, kegiatan lagi berlangsung. Pas bilang sama mas-nya, dia bilang “ntar balik aja lagi, sekarang cari kerja yang lain dulu”. Ya udah, akhirnya kita cari kerjaan yang lain. Pas di sebelah Media Indonesia ada Gen FM. Kita terus kerja jadi penyiar. Udah selesai pake kostum, udah siap mau kerja, ada anak kecil, perempuan, masuk. Dia juga jadinya ikutan sama kita jadi penyiar. Hebatnya, dia sendirian. Tapi begitu mau kerja, mas-mas tukang foto dateng lagi. Kita difotoin lagi satu-satu, kali ini 2 kali nge-take. Mas-nya nyuruh kita (lagi) buat ke tempat dia, terus beli fotonya. Padahal waktu dikasih liat, hasilnya ga terlalu bagus, menurut gue. Jadinya, kita malah minta tolong sama mbak Gen FM-nya buat fotoin kita (gue, Vina, Syifa, minus anak kecil itu).

Gen FM

Gen FM

Kita berempat cuma jadi pembicara yang garing yang kerjanya cuma iya-iya aja. Tapi mbak-nya ga pernah keabisan akal buat ngajak kita berempat ikutan ngomong. Gue salut. Dan setelah ditanya-tanya, baca berita (beritanya beneran lho, bahkan gue aja ga tau waktu itu), diputerin lagu, tugas pun selesai. Kita berempat lepas kostum, dibayar, dan langsung pergi dari situ.

Pond’s Beauty Center

Setelah keluar dari Gen FM, kita langsung cari kerja lagi. Rasanya waktu sama sekali ga boleh disia-siain, bahkan cuma untuk cari cemilan. Itu sayang banget. Kerjaan yang kita ambil berikutnya adalah jadi beautician. Kita kerja di Pond’s Beauty Center yang tempatnya cukup gede. Kita main 2 kali. Yang pertama, gue yang jadi costumer. Gue bayar 5 Kz, Syifa dan Vina jadi ngelayanin gue.

Pertama, mbak-nya ngasih tau kalau produk yang di tempat itu sengaja dibikin khusus sama Pond’s untuk kulit anak-anak, makanya enak banget. Gue emang ngerasa kalau produknya lebih lembut daripada Pond’s yang biasa. Dan dingin. Jadi rasanya kayak cuci muka beneran. Cleanser-nya, scrub-nya, toning-nya, semuanya emang lembut banget. Gue yang awalnya ga percaya Pond’s mau bikin itu khusus anak-anak aja sampe berubah pikiran. Anyway, terus muka gue dibersihin pake segala macem yang gue sebutin tadi. Setelah dibersihin lagi pake air, muka gue dikeringin, dan didandanin. Pake bedak Pigeon, dikasih lip balm. Yah, bagian dandaninnya sih ga enak, karna gue emang ga suka kayak gitu.

Pond's Beauty Center

Pond's Beauty Center

Syifa ternyata juga mau coba dibersihin pake Pond’s. Jadinya, sekarang dia yang jadi customer sedangkan gue yang jadi beautician-nya. Vina ga mau ikut lagi, ga tau kenapa. Padahal kan lumayan buat nambah tabungannya. Well, gue bersihin mukanya Syifa, sementara Vina mau jadi juru kamera aja. Syifa ngerasain pake Pond’s buat anak kecil, sama yang kayak gue rasain. Udah selesai, Syifa didandanin. Setelah makein bedak, makein lip balm, niatnya pengen dikasih glitter juga cuma Syifa ga mau, tugas gue pun selesai. Gue ngerasa banget muka gue jadi lebih fresh. Enaknyaa..

Seniman

Tempat kerja yang kita datengin selanjutnya adalah tempat mewarnai. Gue ga tau tempat ini disponsorin siapa, tapi tugasnya gampang banget. Kita tinggal ngewarnain kertas poster gede sesuai sama warna yang udah dikasih contoh. Yah meskipun pensil warnanya cuma ada 3 warna dari bermacem-macem warna yang harus diwarnain (bingung?), tapi emang enak banget. Kerjanya cuma sebentar. Sebenernya bisa aja lama, cuma karna waktu itu kita masuk bareng sama anak SD, dan mereka mainnya sebentar, kita ikutan nimbrung aja minta keluar bareng. Lumayan, dapet gaji gede, tapi kerjanya gampang banget. Kalau di kehidupan nyata, mana ada yang kayak gitu?

Seniman

Seniman

NB: Segini dulu postingan gue. Kapan-kapan gue lanjutin, okay?

Tagged with: , ,

Kidzania (I)

Posted in Happy Times, Kidzania by Mila on May 17, 2009

Waktu liburan UAN SMA tanggal 20 April 2009, gue, Vina sama Syifa pergi ke Kidzania. Niat awalnya cuma pengen nyoba, berhubung di Kidzania cuma boleh main kalau umurnya dibawah 17 taun. Tapi ternyata bikin nagih. Sampe sekarang gue sebenernya pengen lagi kesana. Tapi gue ga bisa nemuin waktu yang tepat biar bisa bareng sama temen-temen dan ga ada duit juga buat kesana lagi.

And let the story begin..

Sebelumnya gue ga kenal sama Syifa. Yang gue tau, Syifa itu temen SMPnya Vina. Tapi kita bertiga janjian ketemu di halte busway Dukuh Atas. Gue naik busway yang dari arah Harmoni, terus rencananya turun di Dukuh Atas biar bisa ketemu dulu sama Vina sama Syifa. Di tengah perjalanan, Vina nelpon. Dia bilang dia sama Syifa udah nunggu di halte tempat biasa gue sama Vina janjian ketemu kalau mau ke Plangi. Begitu turun di Dukuh Atas, gue cari-cari Vina ga ketemu. Bingung juga, katanya dia udah sampe disana, tapi kok ga keliatan. Ya udah, gue nunggu dulu, gue pikir dia masih di seberang. Tapi sekitar 10 menit Vina ga muncul-muncul. Gue mulai ga sabar, akhirnya gue coba nelpon ke esia-nya Vina. Sayangnya ga diangkat. Gue terus celingak-celinguk sampe bosen, ga sadar kalo ternyata Vina sama Syifa ada di sisi lain halte yang sama. Bodohnya. Setelah ketemu, kita mutusin buat berangkat. Susahnya, kita masih belum tau mau naik apa. Akhirnya, setelah mikir, ngitung-ngitung waktu (karna waktu itu udah jam 9 kurang dikit, sedangkan shift yang mau kita ambil dari jam 9am – 4pm), akhirnya kita mutusin buat naik taksi aja dari halte Karet. Sampe di Pacific Place, ternyata mall-nya masih gelap, masih belum ada pengunjung mall. Terus kita naik lift ke lantai 6 (meskipun waktu itu sempet kayak orang bego, karna kita turun di lantai 5 terus ke lantai 4, baru nyampe lantai 6) dan mulai ngantri bayar Kidzania. Udah bayar, kita dikasih semacem gelang magnetik gitu, dapet uang 50 Kidzos, dan petualangan pun dimulai.

KIDZANIA

Dari pintu masuknya aja, gue udah takjub. Kidzania itu bener-bener kayak kota mini. Semuanya ada disana. Ada gedung, market, kafe, bus, sampe taksi Blue Bird. Awalnya kita muter-muter dulu, nyari mau kerja dimana. Tadinya mau bikin ATM, tapi kata orang di bank-nya masih belum bisa. Terus kita ketemu kantor PLN. Setelah dibujuk-bujuk sama mbak-mbaknya, hati kita luluh. Kita mutusin kerja dulu aja di PLN.

PLN

PLN

PLN

Setelah pake jaketnya (gue bingung itu disebutnya apa), kita ditanya-tanya soal PLN, dikasih informasi, terus dikasih liat kota-kota di dunia yang punya Kidzania. Indonesia beruntung, karna ternyata ga banyak yang punya Kidzania, cuma ada 5 atau 6 di dunia. Setelah dapet pengarahan, dikasih walkie talkie, kita mulai kerja. Kerjaannya gampang, cuma benerin 1 tiang roboh sama 2 lampu mati. Terus kita mulai beraksi. Gue, Vina, Syifa pertama nyari letak tiang yang roboh. Agak susah, karna ternyata tiangnya kehalangan sama bus Rinso. Terus kita benerin tiangnya, diberdiriin lagi. Mungkin buat kita tiang itu ga ada apa-apanya, tapi buat anak kecil gue rasa itu lumayan berat. Abis itu kita nyari 1 lampu yang mati. Waktu mau betulin, kata mbaknya, yang benetulin 1 orang aja. Akhirnya Vina sama Syifa jaga di bawah lampu, gue yang betulin bareng sama mbaknya. Ternyata gampang banget, tinggal mindahin 2 kabel yang ketuker. Terus kita meluncur ke 1 lampu lagi yang rusak. Kali ini Syifa yang betulin, gue sama Vina nunggu. Sambil nunggu, kita foto-foto dulu di depan kafe sama marketnya. Terus Syifa balik, dan tugas pun selesai. Kita balik ke markas (markas?), lepas jaket, terus digaji, dan kita keluar. Kita dapet gaji pertama seharga 10 Kidzos (Kz).

Archeological Site

Setelah dari PLN, Vina ngajak ke Archeological Site. Pintu masuknya ada di lantai 2. Waktu kita mau masuk, kata yang jaga belom bisa, karna minimal yang main harus 6 orang. Agak kecewa, akhirnya kita muter-muter dulu nyari job yang lain, masih di lantai 2. Tapi ga berapa lama, orang yang tadi jaga di Archeological Site manggil kita. Akhirnya kita bertiga masuk sama segerombolan anak SD cerewet yang sok jagoan. Begitu lewat pintu masuk, kita harus turun tangga dulu (mungkin biar lebih menghayati pekerjaan jadi arkeolog). Suasananya rada gelap, kalau ga hati-hati bisa jatoh. Terus kita dikasih beberapa pertanyaan (kayaknya semuanya gitu, biar sekalian nambah wawasan juga), dikasih info, dikasih pengarahan gimana jadi arkeolog, dan pekerjaan pun dimulai. Pertama kita disuruh nyari 3 potongan arca yang disembunyiin di dalem pasir. Ngubek-ngubek sampe mati, gue, Vina ato pun Syifa belom ada yang dapet. Malahan si anak SD itu yang udah nemuin 2. Gengsi banget kalah sama anak SD. Ga mau dipermaluin lebih parah, kita terus ngubek-ngubek tuh pasir. Tau-tau kedengeran suara gorila (bingung juga kenapa bisa ada gorila di tempat yang ceritanya goa ini) sama muncul cipratan-cipratan air yang awalnya gue kira itu pipis orang. Di deket situ ada pintu yang tulisannya ‘explosive‘ terus ada cahaya-cahaya yang ceritanya bom. Anak-anak SD sok tau itu sibuk teriak-teriak ketakutan dari awal. Akhirnya potongan ke 3 dari arcanya ketemu (anak SD lagi sih yang nemuin) dan kita dapet job baru. Kali ini kita disuruh nyari 4 potongan candi di dalem suatu ruangan gelap, yang setelah diteliti ternyata itu dalemnya dari pintu yang tulisannya ‘explosive‘ tadi. Ruangan ini jauh lebih gelap daripada yang tadi, kalau ga ada penerangan, you can barely see anything. Untung gue, Syifa, Vina bawa handphone, jadi lumayan lah ada sedikit. Pintu masuk ke ruangan itu lumayan gede, salah satu anak SD yang ngakunya udah pernah kesana bilang “pintunya berat”.  Nyatanya, si Syifa tenang aja tuh ngedorong pintunya, ga keburu kentut karna ga kuat. Kita mulai masuk ke dalem.

Archeological Site

Archeological Site

Anak-anak SD yang tadinya berebut pengen masuk duluan malah berebut jadi yang paling belakang. Sialnya, kita kedorong-dorong (yang pasti sih gue, ga tau yang lain). Anak SD yang sok berani itu bilang “biarin kakak-kakaknya duluan”, padahal itu cuma another word to say “gue takut”. Di dalem, muncul lagi cipratan air pipis itu, suara-suara gorila dan jeritan-jeritan bencong anak SD yang ketakutan. Akhirnya ketemu 4 pecahan candinya, kita keluar. Sebagai tugas terakhir, kita diberi wewenang ngumpetin 7 potongan yang tadi kita temuin, sebagai sarana bales dendam ke anak-anak yang main setelah kita. Waktu lagi seru-seru ngumpetin, ga sengaja gue ngeliat ke arah pintu explosive itu, dan gue ngeliat tangan lagi melambai-lambai dari pintu itu. Kontan, gue jerit, ngeri (gue pikir beneran ada tangannya). Ternyata itu cuma tangan mas-mas yang dari awal ada di dalem situ buat nakut-nakutin kita. Sial. Tugas selesai, kostum dibuka, dan kita dibayar. Kerjaan kedua beres.

Pizza Booth

Selesai main di Archeological Site, gue, Vina, Syifa ngerasa laper. Akirnya kita mutusin ke tempat jualan pizza, dan kita bikin pizza sendiri buat dimakan.

Meracik pizza sendiri

Meracik pizza sendiri

Bayar 10 Kz, kita pake celemek sama topi, terus mulai meracik pizza. Tapi sebelum ngeracik, ada mas-mas dari Sony moto kita bertiga (masing-masing) dan nyuruh kita ke booth-nya buat ngeliat hasilnya. Kita mulai bikin pizza, dipandu sama Chef Mark (dia bilang “semua disini dipanggilnya chef, bukan mas, bukan pak, bukan abang”). Tapi tetep aja, karna udah biasa, itu si chef-nya gue panggil mas. Setelah topping-nya selesai diracik, rotinya di panggang. Sambil nunggu selesai pemanggangan, si Chef Mark (yang belakangan diketahui namanya Umar) malah nulis alamat Facebook, biar kalau ada info tentang Kidzania, bisa dikasih tau. Kertasnya dikasih ke Vina, supaya disimpen. Pemanggangan selesai, pizza kita jadi. Kita keluar dengan pizza ditangan, nyari tempat duduk, dan makan pizza sebentar buat ganjel perut.

Sementara cuma ini dulu yang sanggup gue post, sisanya segera menyusul yaa

Tagged with: , ,