A B C

IPA + IPS ≠ IPC

Posted in Thoughts by Mila on August 14, 2009

Mungkin untuk anak IPA, mereka ga setuju sama ini. Tapi untuk anak IPS, mereka pasti setuju.

Dulu gue nyesel waktu tau kalau gue ga berhasil masuk IPA. Gue pikir gue udah ga tau lagi mau kemana. Harapan yang dari dulu udah gue rancang, hancur gitu aja. Sempet gue bener-bener down waktu itu. Tapi alhamdulillah masih banyak orang yang support gue, yang berhasil bikin gue sadar kalo IPS bukan akhir dari dunia.

Dan bener aja, seiring berjalannya waktu, gue ngerasa beruntung di IPS. IPS itu nyantai, tapi juga penuh semangat belajar. Untuk saat ini, tapi juga untuk masa depan. Semuanya punya semangat yang sama, mau ngedapetin hal yang sama, masuk universitas sama padahal saingannya berat. Tapi semua itu ga sebanding dengan apa yang anak IPS bener-bener dapet. Bukan cuma ilmu, tapi juga cara bersosialisasi, mingle, survive, kerja keras, ngehargain orang lain dan lain sebagainya yang cuma bisa dirasain di IPS.

Terus gue mikir lagi, kalau gue berhasil masuk IPA waktu itu, apa yang bakal gue pilih buat jurusan kuliah gue? Sama sekali ga ada bayangan. Apalagi buat kerjaan masa depan. Gue jelas lebih suka kerja kantoran, karna ga panas (well, alesannya klise tapi masuk akal kan?). Dan menurut gue, ilmu IPA itu susah diterapin untuk kerja kantoran kayak gitu. Di IPS gue baru nemuin apa yang gue suka, yang emang gue mau selama ini.

Gue sempet denger temen gue, anak IPA, mau ngambil FE UI. Jujur, gue sakit hati. Kerjaannya anak IPA selalu kayak gitu. Di SMA, mereka dengan bangganya masuk IPA, menganggap diri mereka pinter dan berkualitas, tapi ujung-ujungnya begitu mau kuliah, mereka malah milih jurusan IPS. Seakan-akan masuk FE UI itu gampang banget, tinggal bayar dan nama lo ada sebagai mahasiswa disana. Padahal kita-kita yang IPS aja, mesti berusaha keras biar bisa masuk sana. Anak-anak itu suka ga mikir, mereka sibuk-sibuk ngurusin rumus fisika waktu SMA, tapi rela nyia-nyiain 3 tahun mereka itu dengan masuk FE dan belajar ilmu ekonomi yang mereka sama sekali ga punya basic. Gue benci banget sama yang kayak gitu. Anak IPA dengan seenaknya ngambil lahan IPS, padahal seharusnya mereka tanggung jawab dong sama apa yang mereka pilih. Anak IPA tiba-tiba masuk STAN, masuk FE, padahal itu sama sekali bukan lahan mereka. Emang mereka pikir mentang-mentang mereka masuk IPA, mereka bisa seenaknya milih jurusan? Apa mereka cuma terlalu takut untuk ngehadapin apa yang seharusnya mereka hadapain? Ngurusin badan orang selama 6 tahun, berkutat lagi sama rumus-rumus fisika seenggaknya 4 tahun, atau ngafalin senyawa-senyawa kimia lagi selama 4 tahun? Mereka terlalu takut untuk itu? Kalau gitu, mereka seharusnya ga pilih IPA dari awal. Mereka ga akan mungkin tau caranya survive kalau kayak gitu. Itu malah jadi satu asumsi kalau mereka itu pengecut.

Jadi, saran gue untuk yang mau penjurusan, tolong dipikir lagi nanti mau masuk mana. Jangan tiba-tiba masuk lahan orang lain. IPA adalah kualitas anak IPA dan IPS adalah kualitas anak IPS.

Advertisements

Late Post

Posted in Thoughts by Mila on July 31, 2009

Kali ini gue mau coba melibatkan kalian semua dalam postingan gue. Setelah gue pikir-pikir lagi, di blog ini gue lebih banyak nulis tentang diri gue dan mengenyampingkan kalian. Kesannya sombong. Jadi, gue akan berusaha buat bikin kalian juga tau apa yang gue rasain.

friends

Kita semua pasti punya yang namanya sahabat, atau seengganya temen deket. Mereka adalah orang-orang yang bisa bikin kita ngerasa nyaman deket mereka dan bisa bikin kita jadi diri sendiri. Ada satu quote yang pernah gue baca dan ga bisa gue lupain sampe sekarang, tulisannya gini.

Sahabat itu adalah orang yang ketika kita duduk dan hanya diam bersamanya, kita merasa nyaman.

Apa kalian juga ngerasain hal yang sama waktu bareng sama temen kalian? Apa kalian bener-bener ngerasa nyaman waktu duduk diem bisu bareng mereka? Kalau iya, kalian beruntung. Kalian punya harta yang ga semua orang punya, sahabat. Tapi kalau ga, bukan berarti mereka bisa kalian buang gitu aja. Kalau kalian emang tulus bertemen sama mereka, nantinya kalian juga bakal ngerasa nyaman kok.

Yang kita semua udah tau, sahabat atau temen sekalipun mau ga mau harus nerima kita apa adanya. Karna kita adalah kita. Ga ada seorang pun yang berhak ngatur kita dan jalan yang kita pilih. Orang-orang di luar sana ga tau apa-apa tentang kita, jadi apa yang mereka omongin sebenernya cuma sebatas pendapat. Pada akhirnya, kita juga yang nentuin apa yang bakal terjadi kemudian.

Apa kalian pernah ngerasa salah pilih temen? Well, jawabannya pasti nggak. Waktu SD kita pernah diajarin buat bertemen sama siapa aja, asal yang baik. Tapi kadang-kadang temen yang kita anggep baik pun bisa aja ngebawa kita masuk ke kebiasaan buruknya. Kita ga sadar, karna bagi kita, apa yang mereka lakuin itu semuanya bener, tanpa cacat. Padahal mungkin bagi orang lain, itu jadi nilai yang minusnya plus plus. Penilaian orang sama kita bisa berubah 180 derajat, cuma karna salah milih temen.

untitledSatu hal lagi, apa kalian pernah minta maaf? Jujur, gue sering. Kita semua cuma manusia yang selalu salah, yang sempurna cuma Allah SWT. Mungkin kadang kita susah banget buat ngomong kata “maaf”, tapi disadari atau ga, kata itu punya makna yang jauh dari bayangan kita. Mungkin diantara kalian ada yang udah baca Law of Attraction. Ada 3 kata sakral yang bisa bikin semua orang mau jadi temen kalian. MAAF, TOLONG, TERIMA KASIH. Kata-kata simpel kayak gitu sering banget ga keucap di keseharian kita, padahal itu cuma sekedar kata kecil, yang kalau diucapin berkali-kali pun, kita ga bakal keabisan suara. Tapi pernah ga kalian mikir kenapa kata-kata gitu bisa ketinggalan di mulut kita? Kemungkinannya ada 2; kita salah pilih temen atau emang salah didikan dari lahir. Kalian mau pilih yang mana?

School Uniform

Posted in School, Thoughts by Mila on July 14, 2009

Again, gue terinfeksi Gossip Girl. Tapi kali ini bukan dari segi pemain atau gimana. Gue lagi berpikir tentang seragam sekolahnya.

Disana mereka juga punya seragam sendiri, sama kayak kita. Cuma mungkin model dan motifnya lebih bagus dari seragam sekolah negeri di Indonesia. Yang enaknya, yang gue perhatiin, mereka disana boleh memodifikasi seragam mereka. Misalnya mereka mau nambahin sesuatu di seragam mereka, gue liat sih itu oke-oke aja. Dan hasilnya juga lumayan menarik. Tetep seragaman tapi juga ada kreasi sendiri.

seragam

Kalau di Indonesia disuruh pake seragam sekolah biar katanya ga ada kesenjangan buat mereka yang lain, iya gue setuju. Meskipun kadang-kadang gue suka ngiri sama orang barat sana yang ke sekolah boleh pake baju bebas, bisa mengkreasikan sendiri baju yang dipake. Tapi emang setelah dipikir-pikir lagi, ribet juga kalau orang Indonesia, yang cuma punya 2 musim, mesti ke sekolah dengan baju yang beda-beda tiap harinya biar ga malu sama yang lain. Jadi mungkin ada baiknya pake seragam. Tapi kalau gitu, gimana caranya biar seragam sekolah itu bisa bikin murid-murid sekolah tambah kreatif tanpa harus ngubah peraturannya? Gampang.

Kayak yang gue bilang tadi, sekolah di Gossip Girl itu ngebolehin murid-muridnya memodif seragam mereka. Apa salahnya kalau Indonesia juga gitu? Kenapa ga biarin anak-anaknya berkreasi sama seragam mereka? Selama masih dalam batas kewajaran, gue rasa itu oke juga. Coba dipikir. Kalau cuma buat modif seragam, itu kan ga butuh biaya yang gede. In fact, itu bisa dikerjain sendiri tanpa ngeluarin biaya kan? Jadi seragam tetep dipake, kreativitas murid juga terasah. Adil kan?

Bolehlah dikasih batesan-batesan seberapa modifannya. Tapi menurut gue itu udah lebih dari cukup buat mempertemukan keinginan pemerintah dan anak-anak sekolah. Jadi, kenapa ga dicoba aja? Kalau berhasil ya bagus, kalau ga berhasil ya tinggal balik lagi ke peraturan yang lama. Toh ga ada yang dirugikan dalam hal ini.

Mila