A B C

UP UP UP and Away

Posted in Life by Mila on July 31, 2009

Yippii. Jadi juga gue nonton UP. Filmnya bagus kok. Must watch movie juga nih.

up up

Semuanya berawal dari pagi hari waktu gue sadar kalau Jumat ini ada Isra Mi’raj. Seperti biasa, Isra Mi’raj kali ini gue penuhi dengan ngobrol. Ngobrol ngobrol dan ngobrol. Yang gue ngeh cuma ada marawis, ada saman, sama ada ceramah dari udztad siapaaa gitu namanya. Ceramah-ceramah itu udah part akhir dari acara Isra Mi’raj, jadi sesudah itu ya acara selesai. Tapi teteeeep aja harus belajar juga abis solat Jumat. Ah, gara-gara hari Kamis mau sok-sokan ada OR massal, hari Jumat jadi pulang sore.

Tapi fun part nya, pelajaran terakhir gue bahasa Inggris. Dengan gurunya Ma’am Ifda. Si ma’am emang enak banget. Ngerti anak-anak gitu lah. Bahkan waktu kelas gue bilang “Ma’am cape nih, jangan belajar dulu deh Ma’am” dengan enaknya Ma’am Ifda bilang “Ya sudah. Kita nyanyi aja”. Tapi karna ga ada yang mau nyanyi, tetep aja jadinya belajar. Tapi ya sudahlah.

The most important thing of the day is, gue nonton UP di Metropole XXI. Gue, Vina sama Odiee yang nonton. Kita ke Metropole naik motornya Odiee, bertiga. Di Talang, Odiee berenti di ATM. Sialnya, waktu Odiee balik dan kita seharusnya berangkat, ada Ibe sama Julyan lagi jalan. Begitu mjereka lewat, baru duh kita berangkat. Eh ternyata si Julyan malah nengok. Sial.

up

Filmnya bagus. Ada sedih, ada kocak, ada haru, dan ada nyebelin juga. Semua campur aduk jadi satu. Sedihnya, waktu Ellie meninggal. Kocaknya, banyak. Harunya, waktu Carl yang masangin pin Ellie ke Russel. Nyebelinnya, agak banyak juga. Pokoknya mesti nonton biar paham.

Advertisements

Late Post

Posted in Thoughts by Mila on July 31, 2009

Kali ini gue mau coba melibatkan kalian semua dalam postingan gue. Setelah gue pikir-pikir lagi, di blog ini gue lebih banyak nulis tentang diri gue dan mengenyampingkan kalian. Kesannya sombong. Jadi, gue akan berusaha buat bikin kalian juga tau apa yang gue rasain.

friends

Kita semua pasti punya yang namanya sahabat, atau seengganya temen deket. Mereka adalah orang-orang yang bisa bikin kita ngerasa nyaman deket mereka dan bisa bikin kita jadi diri sendiri. Ada satu quote yang pernah gue baca dan ga bisa gue lupain sampe sekarang, tulisannya gini.

Sahabat itu adalah orang yang ketika kita duduk dan hanya diam bersamanya, kita merasa nyaman.

Apa kalian juga ngerasain hal yang sama waktu bareng sama temen kalian? Apa kalian bener-bener ngerasa nyaman waktu duduk diem bisu bareng mereka? Kalau iya, kalian beruntung. Kalian punya harta yang ga semua orang punya, sahabat. Tapi kalau ga, bukan berarti mereka bisa kalian buang gitu aja. Kalau kalian emang tulus bertemen sama mereka, nantinya kalian juga bakal ngerasa nyaman kok.

Yang kita semua udah tau, sahabat atau temen sekalipun mau ga mau harus nerima kita apa adanya. Karna kita adalah kita. Ga ada seorang pun yang berhak ngatur kita dan jalan yang kita pilih. Orang-orang di luar sana ga tau apa-apa tentang kita, jadi apa yang mereka omongin sebenernya cuma sebatas pendapat. Pada akhirnya, kita juga yang nentuin apa yang bakal terjadi kemudian.

Apa kalian pernah ngerasa salah pilih temen? Well, jawabannya pasti nggak. Waktu SD kita pernah diajarin buat bertemen sama siapa aja, asal yang baik. Tapi kadang-kadang temen yang kita anggep baik pun bisa aja ngebawa kita masuk ke kebiasaan buruknya. Kita ga sadar, karna bagi kita, apa yang mereka lakuin itu semuanya bener, tanpa cacat. Padahal mungkin bagi orang lain, itu jadi nilai yang minusnya plus plus. Penilaian orang sama kita bisa berubah 180 derajat, cuma karna salah milih temen.

untitledSatu hal lagi, apa kalian pernah minta maaf? Jujur, gue sering. Kita semua cuma manusia yang selalu salah, yang sempurna cuma Allah SWT. Mungkin kadang kita susah banget buat ngomong kata “maaf”, tapi disadari atau ga, kata itu punya makna yang jauh dari bayangan kita. Mungkin diantara kalian ada yang udah baca Law of Attraction. Ada 3 kata sakral yang bisa bikin semua orang mau jadi temen kalian. MAAF, TOLONG, TERIMA KASIH. Kata-kata simpel kayak gitu sering banget ga keucap di keseharian kita, padahal itu cuma sekedar kata kecil, yang kalau diucapin berkali-kali pun, kita ga bakal keabisan suara. Tapi pernah ga kalian mikir kenapa kata-kata gitu bisa ketinggalan di mulut kita? Kemungkinannya ada 2; kita salah pilih temen atau emang salah didikan dari lahir. Kalian mau pilih yang mana?

Again and Again, Looklet

Posted in Looklet.com by Mila on July 30, 2009

#16 Greenish

#16

#17 Read to Go

#17

#18 Suddenly Purple

#18

#19 Work in Style

#19

#20

#20