A B C

Backpacking to Jogja (III)

Posted in Jogja by Mila on July 18, 2009

Setelah lama males ngelanjutin postingan ini, akhirnya gue update lagi ya. Eh ternyata udah lewat 6 bulan dari perjalanan backpacking gue. Hahaha

1 Januari 2009

Happy Old New Year. Pertama kalinya gue ngelewatin taun baru bukan sama keluarga gue, tapi sama temen-temen gue. Yah, gue langsung aja, ga pake basa-basi ya. Paginya gue, Vina sama Odiee pindah hotel lagi ke daerah Malioboro lagi. Maksudnya biar deket ke stasiun keretanya. Yap, udah beres-beres, pindah hotel, dan kita siap-siap mau pergi lagi.

Kali ini kita punya rencana mau ke Parangtritis. Jadilah kita naik Transjogja

Crowd

Crowd

ke stasiun bus dan naik bus yang ke arah Parangtritis disana. Perjalanannya lumayan jauh, apalagi sempet macet waktu itu. Begitu sampe ke Parangtritis ternyata ramenyaaaaa minta ampun.

Kalau buat gue pribadi, rasanya Parangtritis biasa-biasa aja. Apa itu pengaruh ramenya orang waktu itu? Tapi ada satu hal yang menurut gue bodoh. Waktu itu gue dan Vina mau beli keong yang dijual sama ibu-ibu disana. Terdengarlah percakapan ini.

Vina: (nunjuk keong upil) Bu, ini keongnya berapa?

Ibu-ibu: Yang itu seribu dek.

Vina: (nunjuk keong gedean) Kalau yang ini berapa?

Ibu-ibu: Yang itu 2000.

Vina: (nunjuk keong paling gede) Kalau yang ini?

Ibu-ibu: Kalau yang itu 3000.

Vina: Mau ga mil?

Mila: Boleh deh Vin, kalau lo mau.

Vina: (nunjuk keong 3000) Yang ini 3000 2 deh bu.

Ibu-ibu: Ga bisa dek.

Anak-anak: Mama, mau itu. (sambil nunjuk keong)

Mama-mama: Bu, itu kepompongnya berapa?

Ibu-ibu: 2000 bu.

Oke, barusan ada mama-mama yang bilang kalau keong itu KEPOMPONG. Mungkin mama itu ngelewatin SD waktu kita diajarin bentuk-bentuk hewan.

The sand

The sand

Sesudah itu, kita bertiga pulang ke Jogja lagi. Naik bus yang jurusan tadi. Tapi ternyata macet cet cet. Saking seringnya macet, keneknya sampe bilang “Tidur aja dek, ini baru nyampe jam 9 nanti”. Dan bener aja, baru sampe jam 9 jam 10. Begitu sampe stasiun, ternyata udah sepi banget. Transjogja nya aja udah tinggal dikit. Tapi untung kita berhasil naik meskipun kita ga tau tujuannya bus itu mau kemana. Di dalem bus, kita ketemu sama anak-anak IPB yang lagi travelling juga. Mereka takjub karna kita berani pergi backpacking bertiga doang tanpa ada yang tau Jogja sementara mereka di guide sama orang Jogja.

Akhirnya kita sampe hotel dan perjalanan hari ini selesai.

Next post: ga tau kapan. Hehehe

Bye!

Advertisements

Backpacking to Jogja (II)

Posted in Happy Times, Jogja by Mila on May 23, 2009

Posting kali ini adalah lanjutan dari postingan backpacking sebelumnya. Coba di cek aja, biar nyambung sama ceritanya.

30 Desember 2008

Setelah Odiee nyampe dengan selamat dan kita istirahat semaleman, besoknya kita langsung susun rencana mau ke mana aja. Tapi hari itu kita pindah ke Hotel Sala 3 di deket Ambarukmo Plaza. Setelah beres-beres masuk hotel, kita mutusin buat ke Ambarukmo Plaza aja karna so far, kita belom siap kemana-mana, kan baru pindah hotel. Katanya dari hotel ga jauh, jadi kita mutusin buat jalan kaki. Tapi ternyata, jarak dari hotel ke Amplas itu ada sekitar 2 kilo lebih. Kita sempet masuk ke salah satu mall yang kita liat pertama kali, mikir kalau itu Amplas. Tapi ga taunya itu adalah ITC, bukan Amplas. Gila, padahal kita udah capek banget. Akhirnya dari ITC itu kita mutusin buat naik becak. Walaupun itungannya udah naik becak, tetep aja perjalanannya masih jauh, meskipun dari ITC. Gue ga ngebayangin apa jadinya kalau waktu itu kita mutusin buat tetep jalan kaki, bisa kram kaki gue. But it ended up fun kok..

31 Desember 2008

Paginya gue dan Vina mandi, karna ternyata (baca: gue lupa bilang) kamar mandi di Wisma Dewa Tirta itu ga berpintu, jadi males mandi. Coba aja bayangin. Ruangan itu adalah kamar mandi, tempat biasanya dilakukan pekerjaan-pekerjaan kotor (kayak buka baju, bugil-bugilan). Dan dengan apiknya tempat itu ga dikasih pintu, jadi antara kamar dan kamar mandi bener-bener nyatu. Hebat. Seumur-umur gue ga pernah bayangin ada kamar mandi, tempat sakral begitu, ga berpintu -_-. Anyway, kita berdua mandi pertama kali di Jogja ya di hotel yang nilainya 7 itu (kan sala 3, haha maaf jayus) dan abis itu kita mutusin buat pergi ke Kaliurang.

Ke Kaliurang bisa naik angkot, ternyata angkot disana jarak jauh. Bayangin

Kaliurang tour bus

Kaliurang tour bus

aja, ongkosnya bisa sampe 10.000. Begitu sampe sana, sebenernya gue pribadi agak kecewa karna ternyata disana ga ada apa-apa. Yang paling ngundang cuma tulisan di motor vespa yang bunyinya “tour ke Mbah Marijan” atau sepuh-sepuh yang lain itu, gue lupa. Selain itu ga ada apa-apa lagi. Emang sih pemandangannya bagus, tapi waktu itu lagi ada panggung jadi agak sedikit mengganggu. Lagi ada juga tempat pijit gitu, yang kalau orang ga ngerti (atau otaknya kotor), tempat itu bisa dianggep tempat mesum. Bentuknya sejenis tenda gitu, tapi ada kayak pintunya, jadi tertutup. Terus akhirnya karna bosen, kita mutusin naik tour bus nya seharga 4.000 saja. Tour bus muter-muter ga jelas, selesai, tetep aja sebenernya jadi ga meaning dan kita bosen. Akhirnya sebagai satu-satunya pelipur lara, kita mutusin buat foto-foto di sekitar sana. Beberapa foto pemandangan yang gue ambil, kalau dilihat sekilas, jadinya kayak foto dari luar negeri. Tapi itu asli made in Indonesia kok.

Panggung gembira

Panggung gembira

Oh ya, waktu itu yang gue liat di Kaliurang banyak yang jualan-jualan gitu. Ga tau itu temporary karna mau ada acara, apa emang aslinya gitu. Tapi lumayan beragam juga yang jualan. Ada baju, aksesoris, wedang ronde, salak, madu, minyak pijit, bubble, tas, bahkan sampe ada tempat yang nerima pesanan bikin kostum marching band. Wow, lumayan juga untuk kota kecil kayak Jogja. Tau sendiri kalau kostum marching band ga pernah ada yang simpel.

Selesai dari Kaliurang, kita balik lagi ke Jogja pake angkot yang sama (maksud gue jurusannya) dan langsung ke hotel. Pertama kalinya gue mandi di Jogja ya di Hotel Sala 3 itu, karna disana kamar mandinya berpintu.

NB: segini lagi postingan gue. Akan dilanjutkan pada kesempatan berikutnya 🙂

Tagged with: , ,

Backpacking to Jogja (I)

Posted in Happy Times, Jogja by Mila on May 20, 2009

Tanggal 29 Desember 2008 – 3 Januari 2009 kemarin, gue, Vina dan Odiee pergi backpacking ke Jogja naik kereta Fajar Utama. Sempet ada berita ga enak dari Odiee karna bokapnya tiba-tiba ngelarang dia pergi, padahal itu udah H-1. Tapi Odiee made it. Meskipun telat (and I mean it).

29 Desember 2008

Paginya, gue sama Vina kontak-kontakkan janjian di Stasiun Senen.Vina nyampe pertama, katanya jam setengah 6 kurang (keretanya berangkat jam 6 teng). Gue, karna rumah gue deket, masih bisa berangkat jam setengah 6, dan nyampe disana jam setengah 6 lebih dikit. Begitu sampe, gue nyari-nyari Vina, dan ngeliat dia lagi duduk-duduk pake sendal bebek. Tapi Vina sendirian, Odiee belom nyampe. Kita nungguin Odiee lama bentar, ngira dia bakal nyampe sebentar lagi. Karna Odiee ga dateng-dateng, gue telpon.

Mila: Od, lo dimana?

Odiee: Bentar, gue di Kemayoran.

Gue dan Vina mikir Odiee udah mau nyampe. Kita nungguin Odiee sebentar lagi sambil beli pulsa, berhubung pulsa gue dan Vina tipis. Dan menurut kita, pulsa adalah hal paling sakral kalau bepergian ga sama orang tua. Udah bolak-balik beli pulsa, Odiee tetep belom nyampe. Waktu udah deket jam 6. Gue telpon Odiee lagi, kali ini di loudspeaker.

Mila: Od, lo dimana sih? Keretanya mau berangkat nih.

Odiee: Sabar ya sayang, gue masih di Kemayoran.

Vina: Perasaan di Kemayoran mulu?

Odiee: Tadi di Kemayoran sana, sekarang di Kemayoran ujung.

M & V: ….. (speechless)

Setelah telpon ditutup, gue dan Vina mikir kita udah terlalu lama nunggu dan kayaknya udah hampir jam 6. Karna takut telat, akhirnya Vina nanya ke petugas stasiunnya. Kira-kira gini.

Vina: Mas, kereta Fajar Utama ke Jogja kapan ya berangkatnya?

Petugas: Ooh, itu 5 menit lagi dek.

Vina balik dan bilang ke gue, sementara Odiee belom dateng juga (mungkin masih di Kemayoran). Kita panik, bingung. Akhirnya kita berdua mutusin naik dulu ke kereta, daripada acara backpacking-nya batal sama sekali. Terus kita bilang ke petugasnya.

Vina: Mas, temen saya yang satu belum dateng.

Petugas: Oh ya udah dek, adek naik aja dulu, nanti kalau ada temennya, kita suruh naik aja.

Mila: Gitu ya? Makasih ya mas.

Hiburan

Hiburan

Akhirnya, karna waktu udah mepet banget, kita lari-larian. Kita berdua bawa koper (backpacking pake koper?), sampe ga sempet narik kopernya. Tenteng aja! Setelah lari-lari kayak orang kemalingan, kita sampai di peron. Gue ngecek lagi keretanya dimana, dan setelah ketemu, kita langsung naik. Udah ga peduli lagi mau masuk di gerbong mana, yang penting naik. Tepat sekitar 5 detik setelah kita naik, kereta mulai bergerak. Just in time. Sebenernya kita masuk ke gerbong yang salah, begitu ngeliat nomor seat-nya, gue kita tempat kita diambil orang. Untung petugasnya dateng, bilang kalau gerbong 2 (gerbong kita yang bener) itu masih di depan. Sadar kalau jalan keretanya makin kenceng, Vina nelpon Odiee lagi.

Vina: Odiee, lo dimana? Ini keretanya udah jalan.

Odiee: Ah serius lo Vin? Gue gimana dong?

Vina: Gue juga ga ngerti. Ini keretanya jalan beneran, Od.

Odiee: Yaaah, gimana dong Vin? (Odiee hampir nangis)

Vina: (nanya sama petugas) Mas, ini keretanya kemana berentinya?

Petugas: 3 menit lagi di Jatinegara mbak.

Vina: Od, 3 menit di Jatinegara. Gimana dong?

Odiee: Gue baru sampe nih Vin. Gue tanya petugasnya dulu ya.

Telepon ditutup. Gue sama Vina berusaha tenang meskipun kita sebenernya panik. Kita belum ke seat kita, dan masih harus bingung sama nasibnya Odiee. Terus akhirnya kita nyari gerbong, nyari seat, dan dapet duduk. Ga berapa lama, Odiee nelpon.

Odiee: Iya, jadi nanti gue nyusul pake kereta lain. Tapi transit-transit gitu.

Mila: Kenapa ga pulang dulu Od? Besok baru berangkat.

Odiee: Ga bisa Mil. Nanti malah ga boleh.

Mila: Kenapa lo ga ke rumah gue? Oh iya, lo kan ga tau ya.

Odiee: Yah, pokoknya nanti gue nyusul kalian lah.

Gue dan Vina jadi lebih lega. Seenggaknya Odiee udah tau jalan keluarnya. Meskipun kita masih sedikit deg-degan karna ngekhawatirin Odiee dan lari-larian ke kereta.

Kereta mulai jalan ke daerah yang gue ga kenal. Gue sama Vina udah ngobrol ngalor-ngidul, ngegosip, dengerin MP3, foto-foto, dan cerita-cerita. Pas sesi cerita, gue baru tau kalau ternyata Odiee udah bangun dari jam 4, Vina juga ngebangunin jam segitu. Dan yang bikin gue paling syok, Odiee sempet-sempetnya baca novel dulu karna dia pikir masih kepagian. Astaghfirullah. Gue sama sekali ga abis pikir. Tapi makin lama di kereta makin ngantuk. Akhirnya kita ketiduran.

Begitu deket Jogja, gue kebangun. Sambil menikmati sisa-sisa tenaga setelah terkuras selama 8 jam, ngeliat ke jendela rasanya enak banget. Pemandangannya bagus.

Bagus kan?

Bagus kan?

Kereta sampe di Jogja. Kita cari hotel murah di deket Malioboro, kampung bule (apa namanya?) dan dapet di Wisma Dewa Tirta. Disana agak serem, karna banyak jamet-jamet ngumpul sambil nyanyi-nyanyi . Kita dapet kamar yang punya jendela langsung ke gang tempat jamet-jamet itu pada ngumpul, dan gordennya tipis. Takut kenapa-napa, gordennya kita lapisin sama kain Bali gue, biar ga jadi terlalu tipis. Kamar kita kunci, dan kita cari makan karna udah mulai malem.

Wisma kita deket sama Malioboro Mall, dan akhirnya kita kesana mau cari makan. Tapi Vina tergoda sama tempat main yang mirip ‘zona waktu’, jadinya malah main dulu sebentar disana. Begitu duitnya abis, Vina baru ngajak makan. Kita ngecek ke food court tapi rame. Jadinya malah makan di Pizza Hut.

Ditengah makan, kita nelpon Odiee. Gue lupa detailnya, tapi Odiee udah mau nyampe. Gue sama Vina disuruh nungguin dia sebentar di deket Maliorobo Mall. Tapi karna kayaknya masih lama, gue dan Vina jalan-jalan dulu di Malioboronya. Sampe kita udah balik lagi ke titik awal di Malioboro, Odiee bilang udah mau sampe.

Terus Odiee nyampe. Kita balik ke wisma naik becak. Dan istirahat.

NB: Segini dulu yang sanggup gue posting. Yang lain menyusul ya.. Sama kayak yang Kidzania.

Tagged with: , ,