A B C

Back From Baduy

Posted in Friends, Happy Times, School by Mila on November 5, 2009

Hey all. Gue dan temen-temen gue baru balik dari Baduy lhoooo. Gue cerita sedikit ya.

 

2 November 2009

Hari itu anak-anak 68 kelas XII berangkat. Anak IPA ke Halimun, anak IPS ke Baduy. Nah, gue sebagai anak IPS pergi ke Baduy naik tronton. Perjalanan sekitar 5 jam. Gue dan temen-temen sekelas gue cuma bisa duduk tanpa tau kemana arah trontonnya jalan. Udaranya pengap, jendelanya cuma 2, dengan jumlah manusia 34 orang di dalemnya. Untung masih pada idup sampe Baduy. Dan akhirnya kita sampe di terminal, entah nama terminalnya apa dan dimana. Tapi sayangnya dari situ kita masih harus jalan lagi ke Baduy Luar, tempat kita nginep. Perjalanan sekitar 1 jam, alhamdulillah ga ujan,  kalo ujan bisa tambah lama. Di tengah jalan, banyak porter-porter yang nawarin ngangkut tas, tapi gue pikir karna ini sekali seumur hidup, gue bawa sendiri aja carrier gue. Terus kita semua nyampe di Baduy Luar, ngumpul dulu nunggu instruksi selanjutnya, terus kita dikasih tau nginep di rumah yang mana. Nah malemnya ada wawancara sama orang Baduy Luar, diwakilin 3 orang tiap kelompok, yang lainnya siap-siap untuk ke Baduy Dalam besoknya. Masak, mandi di sungai, cuci piring, semuanya dalam keadaan amat sangat sederhana karna ga ada listrik. Jadi jam 6 sore aja udah gelap, dan kita butuh senter cuma buat ngeliat muka orang. Sedih.

 

3 November 2009

Today’s the day. Rencana perjalanan adalah ke Baduy Dalam. Gue agak sedikit bingung kalau disuruh cerita detail, karna rasanya ga akan sama kayak kalo ngerasain sendiri. Intinya kita naik turun 3 bukit, lewatin 3 jembatan bambu, minum air dari bambu, dan segala macem hal yang ga bakal bisa ditemuin di Jakarta. Perjalanan dari jam 7 dan kita nyampe jam 12 siang. Abis itu ada wawancara lagi sama orang Baduy Dalam, istirahat sampe jam 2 dan abis itu jalan pulang. Sebetulnya bisa nginep, cuma entah kenapa ga jadi, akhirnya hari itu juga bolak-balik. Dari Baduy Dalam kita jalan jam 2 dan sampe Baduy Luar kira-kira jam 5. Di tengah jalan padahal udah mendung mau ujan, tapi alhamdulillah ga jadi. Nyampe di Baduy Luar, anak-anak pada mandi. Abis itu masak untuk makan dan terjadilah tragedi. Kompor Tisa kebakaran, rumahnya tepat di depan rumah gue. Sempet heboh semuanya, tapi untung apinya bisa mati sebelom merembet kemana-mana. Dan akhirnya semua tidur.

 

4 November 2009

Perjalanan usai. Jam 9 kita semua jalan pulang menuju Jakarta. Tapi sayangnya dari Baduy Luar ke terminal yang kemaren itu juga mesti naik dulu. Kali ini lebih capek karna naikannya panjang, dan gue memilih untuk nyewa porter daripada bawa tas sendiri. Udah ga ada tenaga lagi juga. Akhirnya sampe terminal, begitu semua ngumpul, tronton pengap itu pun jalan. D tengah jalan, banyak yang pada mabok, minta tronton berenti dan pada muntah. Supir trontonnya kayak bawa sapi, nyupirnya ugal-ugalan banget. Jam 12 berenti di alun-alun, isoma. Sekitar jam 2 jalan lagi, sampe di Jakarta jam 6. Tronton lewat Talang, tapi karna macet, anak-anak pada jalan kaki ke sekolah. Nyampe di sekolah, semua anak-anak ngegeletak di tengah lapangan, tepar. Begitu tronton nyampe, gue ngambil tas, abis itu langsung pulang. Perjalanan ke Baduy pun berhenti sampe disitu.

 

Sayangnya hari ini gue sekolah dan dapet kabar kalo UAN jadinya tanggal 16 Maret 2010. Huaaaaaaa ga bisa istirahat dikit deh ya.

 

Regards.

Advertisements

Friends

Posted in Friends by Mila on September 17, 2009

Selalu terpikir di otak gue, apa itu artinya teman? Untuk apa kita punya teman? Kenapa kita harus punya teman? Apa yang terjadi kalau kita ga punya teman? Belakangan ini pertanyaan seputar teman selalu muncul di kepala gue, seolah ngingetin gue sama perlakuan buruk temen gue dulu.

Teman itu apa?

Teman adalah orang yang bakal nemenin kita dalam suka dan duka. Itu kata orang tua dan guru-guru jaman SD. Tapi realitanya, teman bisa jadi orang paling bahaya di dunia. Teman itu biasanya orang-orang yang kita percaya, yang kita ngerasa nyaman, yang kita peduli dan yang peduli kita. Tapi waktu teman itu jadi bukan teman, rasanya semuanya terbalik. Gampang banget buat kita ngebenci seorang teman, dibenci teman, memusuhi teman dan dimusuhi teman. Orang yang tau kita luar dalem kayak apa, orang yang sering kita curhatin, ternyata gampang banget muterbalikin fakta. Seakan ga pernah puas, saat seorang teman mulai ga suka sama temannya, rahasia-rahasia kita dibongkar satu per satu.

Jadi, untuk apa kita punya teman?

Untuk menjalin silaturahmi. Itu kata guru agama. Ya, emang kayak gitu. Tapi saat kita tau kalau teman kita bisa jadi musuh terbesar kita, untuk apa ada teman? Kalau teman yang kita punya cuma bisa nusuk dari belakang dan manfaatin kita, apa iya kita masih berpikir untuk punya teman? Kita emang butuh teman, tapi ada saatnya kita punya waktu untuk diri sendiri. Untuk mastiin kalau kita hidup bukan cuma untuk teman.

Lalu kenapa kita harus punya teman?

Seperti yang gue bilang tadi, kita butuh teman. Teman emang tempat berbagi yang paling baik. Mereka bisa berkomentar, ngasih saran, ngasih kritik dan segala macem hal -dari yang butuh sampe ga butuh- yang mau kita denger saat kita ngobrol sama mereka. Kita harus punya teman untuk membuat kita sadar kalo kita hidup ga sendiri di dunia. Kita masih punya orang-orang bernasib sama, atau bahkan lebih buruk, yang justru membutuhkan teman untuk berbagi.

My last question is:

Kalau emang temen yang baik itu ada di dunia, kenapa susah banget nyari orang kayak gitu?

Masih banyak tusukan-tusukan dari belakang yang bikin gue sadar kalau teman itu ga selamanya baik. Masih banyak pengkhianatan-pengkhianatan kecil dari seorang teman yang bikin gue terpaksa mundur. Gue ga mau orang-orang yang biasanya jadi teman gue, sekarang malah jadi orang yang selalu gue curigain.

Gue capek. Lebih baik gue ngalah.

Freak-ish

Posted in Friends, School by Mila on August 11, 2009

Keluar dari XI IPS 3 gue pikir bakal dapet temen yang lebih bener. Tapi masuk ke XII IPS 2 bikin otak gue terombang-ambing. Beneran.

XII IPS 2

Waktu awal-awal gue liat daftar nama anak-anak XII IPS 2 dari notes Bimo di facebook, gue pikir anak-anaknya biasa aja. Ada beberapa anak yang emang udah ketauan pinternya dari dulu, contohnya Devina, sekelas lagi sama gue. Gue masih bernafas lega lah seenggaknya, karna gue mikir otak gue ga bakalan meledak parah.

Begitu masuk, masih masa MOS, gue juga masih nyantai-nyantai aja. Belom keliatan atmosfer anak-anak jenius di kelas gue, karna emang masih belom efektif belajar. Sama kayak hari ke 2 MOS, masih belom keliatan.

Minggu berikutnya, udah mulai deh tuh, anak-anak jenius memunculkan batang hidungnya. Setiap PR dikerjain, tugas apalagi. Buat gue, yang biasa nyantai waktu kelas XI, gue berasa ditampar. Ternyata anak-anak kelas gue pada ga nyantai semua kalo udah soal pelajaran. Mana impian mereka tinggi-tinggi, bikin gue minder sekaligus terpacu juga biar ga kalah.

Makin kesini, makin berasa bener gimana mereka niat belajar. Tiap PR dan tugas, dan emang tiap PR dan tugas, pasti dikerjain. Gue merasa kalah. Jarang banget gue bisa gitu. Sibuk. Tapi itu bikin gue berpikir, buat apa bimbel kalo ga bisa bantu pelajaran gue? Dan gue juga sadar kalo sebenernya gue mampu. Akhirnya kadang-kadang gue ngerjain PR di rumah, sekali lagi, biar gue ga kalah dari mereka.

Tapi, despite all the hard things about my classmate, makhluk yang duduk di belakang gue ternyata seorang freak. Not a real freak, but she acts like one. Namanya Tika. Dia sering ngomong-ngomong ga penting, bikin sakit kepala. Bahkan tadi waktu gue, Odiee, Atul sama Cindy lagi ngerjain sosiologi, dia bikin film dokumenter. Dia ngerekam semua kegiatan yang kita lakuin, mulai dari nulis, diskusi, bahkan sampe bu Marlina ikutan di shoot sama dia. Freak abis.

Kenapa gue bilang tadi otak gue terombang-ambing? Karna ya itu. Di tengah kekhusyukan gue belajar sama anak-anak pinter di kelas gue, nengok belakang dikit, gue bisa kena serangan jantung gara-gara tingkah lakunya Tika. Prihatin juga sama Atul, mudah-mudahan bisa sabar duduk setaun sama orang kayak gitu.

No hard feeling ya, Tika! 🙂